Lilypie Kids Birthday tickers
sisters, do you think that a prince of deen will marry you while you just sit in front of your laptop, busy updating your status about marrying a righteous man or sharing almost all of Irma Hasmie's marriage photos and saying how lucky she is to become a wife of a great man? Will a prince of deen look for you just because of your splendid poem about marriage, your 'surat-buat-calon-suami' entries or your 'menanti-bakal-imamku-dunia-akhirat' status?

Saturday, March 25, 2017

Scam Company : FRESH GRAD, BEWARE!

Assalamualaikum.

fuhh fuhh lama betul bersawang ha belog ni. yelah sekarang ni zaman instagram je kan. semua benda nak update kat ig je. blog ni dah sepi sendu je. lulz. Memandangkan usia dah meningkat remaja (baca : tua haha), jadinya entry yang dihasilkan perlu lah selari dengan usia. ye dok :p

okay tak payah banyak celoteh, harini aku rasa terpanggil nak cerita pasal scam company. mana lah tahu boleh jadi panduan buat adik2 lepasan university kat luar sana.

Aku ada satu pengalaman dengan scam company ni, tapi nasib baik cepat tersedar. company tu nama Pro Infinity. Location kat Plaza Sentral. Tak ingat pulak level berapa sebab benda jadi dah bertahun2 lepas. Aku kerja situ 3 hari je kalau tak silap. Start khamis, jumaat & hari last tu isnin. selasa aku sengaja bangun lambat sebab weekend tu aku dah yakin yang company ni ialah scam company -.-"

okay, berbalik pada cerita aku kat company ni. Masa company tu call untuk interview, dia ada sebut nama company tapi tak berapa jelas. dia cuma cakap, datang interview esok untuk jawatan Admin Exec kat Plaza Sentral. Tapi masa dia bagitahu nama company, aku macam pelik jugak sebab seingat aku, aku takdelah apply kt company yg ada nama pro ke apa entah. tapi, umi dah pesan.. kalau dapat interview dari company apa pun, pergi je untuk pengalaman etc3.

Hari interview, aku pun beria lah ni pergi Plaza Sentral. Sampai kat Ground Floor, aku tengok lah directory. cari2 nama company tu takde. tengok jam dah lambat ni. aku terus lah call no yang call aku semalam. aku cakap aku dah sampai lobby tapi taktau company tu level berapa. Then dia bagi direction untuk aku pergi ke company dia tu. sampai2 je depan ofis tu, aku dah perasan satu benda yg pelik. TAK ADA nama company kat tempat receptionist dia. kosong je. okay, tu takpe lagi. aku teruskan je interview. Masa isi application form, form tu TAK ADA nama company jugak ye. okay, dah pelik kuasa dua. lepas dah isi form, datang interviewer. sorang perempuan melayu free hari, tak ingat apa nama syaiton tu lol. dia interview dalam bahasa melayu. dah lah interview dalam bahasa melayu, interview dia macam tak berkait langsung. tapi aku naif kot masa tu. fresh grad. lol. tak la fresh sgt, tapi belum cukup pengalaman haha. paling banyak dalam interview tu dia tanya pasal background family aku.

Balik dari interview, petang tu aku dapat call yang aku dapat kerja tu. tipu lah kalau tak happy kan. semua orang yg pergi interview akan happy bila kita dapat kerja. kan kan. aku pun start kerja tak lama lepastu. 1st day kerja, orang tu suruh sign macam contract of employment. aku beria ni baca, tapi dia yang peliknya tak tulis gaji kat situ. other benefits pun takde. hm pelik lagi dah masa ni. tapi aku teruskan jugak masuk bilik training. so masa training tu aku pun taktau apa diorang merepek, yang aku tahu aku ngantuk gila.

esoknya datang, boleh dah masuk kat ruang kerja tu. job scope aku masa tu kena teliti graph jadah apo tak tau. sumpah tak kait. lepastu sesama pekerja tak boleh cakap. nak makan pun manager teman. paling tak boleh blah, nak pergi memerut pun kena iring. bengong. nak balik pun sama. diorang akan lepaskan sorang demi sorang demi memastikan kitorang tak kenal dan takde peluang untuk beramah mesra antara satu sama lain. tapi, Allah sayang aku. aku punya rasa tak sedap hati tu buatkan aku tergerak nak google lebih dalam pasal company ni. aku jumpa banyak blog yg cerita benda yg sama. last day aku kat situ, masa solat zohor, aku terjumpa sorang staff kat situ. Ain nama dia. masa tu dia tarik aku. dia mintak phone number aku, lepastu dia cakap balik nanti jumpa kat KL Sentral. dipendekkan cerita, esok aku dah tak datang kerja. haha. tapi Ain ni hampir tertipu tau. Dia dah mintak abang dia buat loan bagai untuk invest dalam company ni. tapi nasib baik Allah selamatkan dia jugak.


tu cerita aku. yang aku nak bagitahu kat sini untuk adik2 kat luar sana, tolong berhati2 bila nak cari kerja. kat sini akak senaraikan macam mana nak tahu yg company tu ialah scam company.

1 - Bila dia call interview, tolong pastikan yang diorang hantar invitation email untuk memudahkan kerja awak untuk cari maklumat tentang company. contohnya nama company, tempat company etc2. yelah kalau takde basic info, macam mana awak nak prepare untuk datang interview tu kan.

2- Sebelum attend apa-apa interview, tolong buat research ye adik2. research yg betul2 research. takde dalam dunia company yg tak ada website. paling cikai pun kena ada fb page ke twitter ke camtu.

3- Bila sampai kat tempat interview, tengok sekeliling. At least company tu ada signboard dekat luar pintu ke apa. SSM cert ke apa2 jelah. Kalau takde, sila curiga. haha

4- Application form KENA ada nama company. kalau takde, curiga lagi kuasa dua!

5- Jangan gelap mata dengan tawaran gaji. merepek kalau awak tu fresh grad, tapi company offer gaji yang tak masuk akal.

6- Baca betul2 contract of employment. walaupun kau takde background HR, tapi kau kena tahu hak kau sebagai pekerja.

Kat bawah ni aku selitkan link blog orang yg pernah kena dengan scam company ni. oh lupa, kalau korang tanya pasal company ni pada interviewer, diorang akan cakap - company diorang proivde finacial services. merepek apa financial service pun aku taktahu.  kes aku dah lama bertahun-tahun lepas. tapi kalau google, masih banyak lagi company2 syaiton ni berleluasa. diorang akan tukar2 nama company.

so adik-adik, sila berhati-hati ye dalam mencari pekerjaan. memang sekarang ni susah sangat nak cari kerja. orang yang pengalaman pun susah nak dapat kerja, ni kan pulak yang fresh grad. sementara nak dapat kerja yg elok, awak kerja jela apa pun. gaji sikit takpe dik, yang penting berkat. tolong hati-hati tauuu. demi masa depan awak semua. terima kasih sudi baca berjela panjang ni. lol. babaiiii


http://amirmohdadham.blogspot.my/2014/02/scammed-company-beware.html

http://ctnurulaslinda.blogspot.my/2014/07/pro-infinity-scam-company.html

http://czuekazulaikha.blogspot.my/2013/01/fresh-graduate-awas-dengan-jawatan.html

http://syanida.blogspot.my/2014/04/binary-sdn-bhd-b-indulgence-binary.html

http://atultania.blogspot.my/2014/06/syarikat-penipu-awas-para-graduan-bila.html

Friday, February 27, 2015

Kahwin! Bukan persediaan, tapi keyakinan.

Assalamualaikum. Masha-Allah lama betul bersawang blog ni haa. Nasib baik masih ingat lagi password. kerja kat office bertimbun. File menggunung. :p Buat audit ni memang buat aku stress je. tapi best sebab banyak belajar. Alhamdulillah a'la kulli hal. Allah bagi nikmat macam-macam dah kan. dugaan tu nikmat jugak sebenarnya. nikmat apa? nikmat kemanisan Iman. insyaAllah.

Okay takde apa kot nak panjang sangat. Cuma nak share satu artikel yang aku terjumpa. Actually kebetulan jumpa. sebab aku dalam proses menetapkan hati. hmm , mungkin ni salah satu jawapan istikharah dari Dia? :) sebab bila aku baca artikel ni, aku rasa keputusan yang aku buat ni dah bulat. ehee. jom sama-sama baca. tapi, panjang sikit la. harap bersabar. nak dapat ilmu bukan senang :p


***************************************



NAK BERKAHWIN, BUKAN PERSEDIAAN, TAPI KEYAKINAN YANG PALING UTAMA!



Alhamdulillah, saya menerima banyak respon dan pertanyaan tentang pengalaman saya berkahwin awal semasa umur 23 tahun. Jadi, dengan izin suami, saya menulis perkongsian ini untuk menjawab beberapa pertanyaan utama melalui pengalaman saya. 




Saya dan suami masih belajar semasa kami berkahwin, dalam tahun kedua. Saya bersetuju untukberkahwin dengan beliau kerana saya telah di ajarkan tentang ilmu keyakinan sebelum mula menerimanya menjadi imam saya. Yakin dengan jodoh dan rezeki Allah meskipun kita sebenarnya tak pasti pilihan kita itu tepat atau tidak. 


Berbalik kepada tajuk besar atas ni, ya! Sebenarnya nak berkahwin bukan persediaan yang paling utama, tapi keyakinan! 

Berapa ramai yang dah bersedia nak kahwin tapi masih belum mendirikan rumah tangga? Pernyataan ini menunjukkan bahawa persediaan itu merupakan usaha kedua setelah kita mempunyai keyakinan yang tinggi untuk mendirikan rumah tangga.

Ilmu ini merupakan asas dalam rumah tangga. Kerana soal yakin ini sangat berkait rapat dengan iman. Dengan hati. Soalannya mudah, takrifkan sahaja maksud IMAN. Disitu ada jawapannya mengapa soal yakin ini menjadi tunggak utama dalam setiap perkara. 

Saya seperti kebiasaan semua wanita, tentulah sangat risau kerana tidak bersedia memegang gelaran ‘Puan’ dalam usia begitu. Pada usia itu, saya sibuk merancang haluan kerjaya, soal menjadi isteri jauh dari fikrah saya. Apa taknya, ilmu memasak pun belum lulus! Malah, rakan serumah saya lebih hebat dalam aspek menjaga rumah tangga. Pokoknya saya tidak bersedia untuk menjadi isterinya ketika itu! 

Pada saat saya menerima lamarannya, saya belum dikunjungi rasa cinta. Pada masa itu, saya ada pilihan sendiri, tetapi ummi meredhai lamarannya. saya buntu dan banyak kali beristikharah, namun masih belum menemui jalannya. Setiap kali itu, saya akan menjadi resah memikirkan tentang lamaran insan yang saya tak punya perasaan. Setelah itu, saya menolak lamarannya atas alasan, TIDAK BERSEDIA!

Saya ditakdirkan bertemu abuya, iaitu ayah mertua pada ketika itu. Abuya merenung mata saya, seraya berkata, “Ma ridhallahu illa fi ridha-il-walidaini” (Redha Allah terletak pada redha ibu bapa). malah, abuya mengulangi 3X ayat ini! Saya jadi tak tenang dan tak dapat tidur lena memikirkan ayat ini.

Setelah itu saya menelefon ummi dan menangis semahu-mahunya. Maka, itulah jawapan dan petunjuk Allah untuk saya. Saya mahukan redha Allah, dan redha Allah itu terletak pada redha ummi dan abah. Saya sudah tidak peduli apa yang akan terjadi kerana saya yakin dengan petunjuk Allah itu terbaik untuk saya!

ini merupakan langkah pertama saya meyakini soal keyakinan. Iya, setelah itu saya bertatih dalam memahami ilmu keyakinan ini. Keyakinan itu diumpamakan, walau kita disembelih, tapi kita yakin kita masih hidup! Soal keyakinan itu bukan pada akal, tapi terletak pada hati! 
Yakin dengan redha Allah, yakin dengan rezeki Allah. Yakin dengan ujian Allah. Yakin dengan bantuan Allah.

Saya yakin dengan pilihan ummi meskipun saya tak pasti dengan masa depan yang akan saya lalui. Saya juga tahu bakal suami saya pada masa itu bukanlah anak orang kaya, atau telah memegang title jutawan, atau sudah punya rumah mahupun kereta. Zaman sekarang, ibu bapa meletakkan syarat pula, kalau nak kahwin, kena ada kereta atau rumah dulu. Alhamdulillah., ibu bapa saya tidak mensyaratkan itu buat bakal menantunya. 



Jadi, kami kahwin serba sederhana, tidak ada majlis bersanding dan bermewah-mewah. Dengan berbekalkan hanya keyakinan, maka persediaan itu menjadi lebih mudah meskipun tidak terfikir dek akal mampu atau tidak dilaksanakan. Alhamdulillah, kami diijab kabulkan pada 21 Mei 2011. Dan bermula lah detik kehidupan rumah tangga, dengan hanya berbekalkan keyakinan dengan rezeki Allah. 

Saya membantu suami berniaga dari rumah. Saya ke kelas cuma berjalan kaki lebih kurang 1km dari rumah flat PKNS berdekatan kampus, kerana kami hanya mempunyai satu motosikal. Suami pula ke kelas dan bekerja menaiki motosikal ke KL dan berulang alik setiap hari. Setelah pulang dari kelas, suami terus keluar bekerja, mengambil dan menghantar baju-baju ke kilang dan pelanggan. Saya pula menyiapkan assignment saya dan suami, dan membuat persediaan untuk kelas tuisyen pula pada malam hari. Setelah itu kami bergegas ke pusat tuisyen untuk menjalankan amanah sebagai seorang guru. Selesai sahaja mengajar, kami akan bersiap-siap pula untuk membuka gerai jualan di Uptown Kota Damansara bersama abang ipar sehingga larut malam. Begitulah lebih kurang rutin harian pada waktu itu.

Meskipun serba sederhana, namun kami terasa begitu mewah kerana di tarbiyah untuk memikirkan ada lagi manusia lebih derita dan tidak mampu menelan sebutir nasi pun! Makanan kami adakalanya dicatu untuk tujuan membeli mesin basuh, peti ais dan televisyen dan kelengkapan lain.
Setahun kami tidur hanya beralaskan toto yang dihadiahi semasa hari perkahwinan kami. Gambar yang saya sertakan ini adalah keadaan rumah kami semasa baru berkahwin. Tidak ada perabot ataupun kelengkapan lain. Yang ada, cumalah sebuah kotak printer yang dialaskan papan yang kami kutip di tempat pembuangan sampah. Peti ais cumalah polystyrene box yang berisi ais dibeli dikedai runcit. 

Dari saat itu jugalah kehidupan yang serba sederhana itu mengajar kami lebih tentang erti keyakinan. Tidak ada apa-apa, boleh kahwin ke? Tak habis belajar lagi, nak bagi isteri makan apa? Alhamdulillah, saya belum dihidangkan pasir setakat ini. Rezeki itu daripada Allah, bukan daripada manusia. Jadi, kami tidak begitu peduli tohmahan masya’karat’ yang memandang remeh tentang keadaan kami yang serba kekurangan. Keyakinan itulah yang menambah semangat dan motivasi kami dalam menjemput rezeki Allah. 

Setiap orang pasti ada rezeki! Jangan cakap, “tak ada rezeki lagi,..” rezeki itu ada, tapi dari sudut yang lain! Pandanglah! Lihatlah! Kesihatan dan keluarga kita juga rezeki! Kemudahan menuntut ilmu juga rezeki.! Masya Allah, begitu banyak rezeki Allah di muka bumi ini, kenapa kita masih merungut jika nak kahwin tak ada rezeki? Pasti ada caranya. Tentulah dengan ilmu. Dan yakin dengan Allah.

Alhamdulillah, rezeki kami dimudahkan Allah. Suami dapat mengerjakan haji bersama abuya dan dapat pula ke U.S. untuk melanjutkan pelajarannya di sana. Pada waktu itu, saya kerap ditinggalkan seorang diri untuk tujuan perniagaan dan urusan haji serta belajar. Namun itulah usaha saya untuk memahami soal keyakinan ini. 

Dalam diam, saya bukan diajar secara teori, tapi Allah memberi ujian ini untuk mengajar keyakinan diri.

Keyakinan itu bernoktah, tidak ada tanda soal.

Sehingga sekarang, saya masih berusaha memahami ilmu keyakinan ini. Yakin ini bukan sahaja penting dalam urusan nak mendirikan rumah tangga., tapi dalam setiap perkara!

Yakinlah dengan Allah! Yakinlah dengan keyakinan ini! 

Jadi ini pesanan saya buat bakal pengantin yang akan mendirikan rumah tangga, pergilah berguru dan menuntut ilmu tentang keyakinan ini. Dengan iringan doa dan kasih sayang, semoga Allah meredhai perkahwinan anda dan memudahkan setiap urusan kita di dunia dan akhirat



***************************************

Amacam? :) tahniah lah bagi yang habis baca. haha. insyaAllah, semoga dipermudah urusan semua ya. Doakan aku jugak. Yakin tau rezeki tu milik Allah. yang penting kena usaha! :)

Till then.


Love.


-hannymaness-